--

--

Thursday, 26 November 2009

Rahmat Ujian Tanda Kasih Allah

Dalam kita menghadapi ujian, pasti ada jalan keluarnya.
Sebagai langkah pertama cuba fahami dan hayatilah pesanan Nabi Muhammad SAW yang berbunyi, "sebaik-baik ibadah ialah sabar menunggu jalan keluar". Ini bermakna tidak ada satu ujian pun yang akan kekal.

Mana mungkin ada malam yang tidak ada siang, pagi tanpa digantikan dengan petang, mana mungkin banjir berpanjangan dan tidak akan terjadi kemarau berpanjangan. Jika ini kenyataan yang terjadi bermakna Allah tidak pernah tidak adil pada makhluknya. Bagi memperhatikan lagi cinta Allah pada makhluk-Nya dan membuktikan lagi kehebatan Allah Yang Maha Adil maka dibekalkan makhluk-Nya dengan pesanan melalui surah Hud :81 yang berbunyi,
"Bukankah Subuh itu sudah tiba."
Subuh bermakna betapa pun panjangnya malam pekat pasti akan bertemu dengan waktu tamatnya. Oleh iu betapa pun berat dan panjangnya penderitaan yang ditanggung oleh hamba Allah, Dia telah menjelaskan pasti Allah menemukan saat penyembuhan untuk keluar daripada permasalahan itu. Subuh bermakna cahaya fajar bagi orang yang ditimpa kesedihan itu telah menyerlah. Maka pandai-pandailah merasai sapaan dan sentuhan suria pagi, tunggulah panasnya bebola mentari pagi sebagai tanda bahawa kemenangan telah datang dari Yang Maha Berkuasa.

Oleh itu, laluilah kehidupan dengan keyakinan,dan rasailah sentuhan Allah tidak pernah putus kepada kita hamba-Nya. Ini dipastikan dalam janji Allah bahawa Allah tidak pernah mengantuk, tidak pernah penat, berhenti mengurus langit dan bumi serta seluruh isinya. Anggaplah suatu permasalahan itu sebagai seperti seutas tali. Jika tali itu sudah sangat tegang, maka ia akan segera putus. Ertinya jika persoalan itu sudah kritis atau matang, maka tunggu kerana ia pasti akan berhenti dan ditemukan dengan jalan keluar.

Allah akan pastikan setiap kesedihan dan kegembiraan itu menemui penghujungnya. Ini ditegaskan lagi oleh Allah,
"Dan barang siapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Allah akan menjadikan baginya jalan kemudahan dalam urusannya (QS Ath-Thalaq:4).
Ini janji Allah yang sangat pasti, maka bangunkan keyakinan dan panjatkan doa dan kesedihan kepada-Nya, pasti kita akan berasa bahawa kesedihan tidak berpanjangan kerana Allah tidak membenarkan keadaan itu terjadi selagi kita hambanya tidak berputus asa dari rahmat Allah. Sebab itu Allah menjanjikan,
"Maka, sesungguhnya bersama dengan kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan." (QS Al: Insyirah:5-6)
Dengan syarat kita yakin sepenuhnya bahawa apa yang kita lakukan kerana Allah dan mahu mendapat reda Allah, bukan kerana manusia.

from: iLuvislam.com

Sunday, 22 November 2009

Masalah Oh Masalah..

Sejak kebelakangan ni banyak musibah menimpa aku. Itu salah satu ujian Allah. Masalah dunia, masyarakat, org2 kampung, org2 taman, keluarga dan diri sendiri. Nama pun manusia jadi takkan terlepaslah kita dari sebarang masalah. Betul tak makcik cakap ni?

Kadang2 masalah yang kita hadapi perlu dikongsi dengan teman yang rapat. Maksud teman rapat disini ialah orang yang dapat meringankan masalah kita disamping berdoa kepada Allah s.w.t. tak kiralah ayah ke, mak ke, adik ke, kakak ke, abang ke, nenek ke atau sesiapa pun. Ada segelintir individu lebih suka diamkan diri dari kongsi masalah kononnya taknak menyusahkan orang sekeliling. Tak dinafikan juga bukan semua masalah tu kita patut kongsi dengan teman. Kalau datang aib kepada diri sendiri atau orang lain tak payah la susah2 cerita masalah tu.

Nak berhujah panjang lebar pun tak reti dah. Sebab si penulis ni pun dibelenggu oleh masalah dan tak suka kongsi dengan orang. Cukuplah sekadar memaparkan sedikit kiasan dlm post kali ni. Dunia bagaikan huru-hara tatkala masalah membelenggu manusia. Renung2kan..

"Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan"

Friday, 20 November 2009

"InsyaALLAH!"

Sebelum Hijrah, Ubay bin Khalaf pernah berkata kepada Rasulullah s.a.w. dengan lagak sombongnya: "Aku membela seekor kuda yang kuberi cukup makan. Aku akan membunuhmu pada suatu hari dengan memacunya!"

Rasulullah s.a.w. menjawab: "InsyaAllah! Kamu akan mati dengan tanganku!" Semasa berlakunya Perang Uhud, Ubay bin Khalaf berkeliaran di medan perang mencari Rasulullah sambil berteriak: "Kalau Muhammad tidak dibunuh hari ini aku tidak berpeluang hidup!"

Akhirnya setelah puas mencari, Ubay bin Khalaf bertembung dengan pasukan Rasulullah dan cuba untuk menyerang baginda.

Para sahabat memutuskan hendak menamatkan riwayat Ubay bin Khalaf terlebih dulu sebelum sampai kepada Rasulullah. Tapi, baginda melarang sahabatnya membunuh orang yang memusuhi baginda.

Ubay bin Khalaf yang sedang menunggang kuda cuba mendekati baginda tetapi ketika itulah Rasulullah mengambil sebatang lembing daripada salah seorang sahabat lantas merejamnya.

Rejaman lembing baginda terkena sipi leher Ubay bin Khalaf. Lelaki itu terhuyung-hayang lalu terjatuh dari kudanya. Selepas terjatuh, Ubay bin Khalaf lantas lari termengah-mengah menuju ke khemahnya sambil berteriak seperti seekor lembu jantan.

Rakan-rakannya cuba menenangkan Ubay bin Khalaf yang sedang gementar dan pucat. Setelah diperiksa, lehernya sekadar melecet sedikit sahaja. Tidak ada apa yang perlu dirisaukan kerana kecederaan yang dialami tidak parah.

Abu Suffian menempelak Ubay bin Khalaf yang menangis dan meraung tidak ubah seperti perangai kanak-kanak. Tapi, kata-kata Abu Suffian itu disanggah Ubay bin Khalaf.

"Engkau tahu tak, siapa yang telah melukakan aku? Tidak lain dan tidak bukan dialah Muhammad. Demi al-Lat dan al-Uzza! Kalau derita ku ini tertimpa ke atas semua orang Hijaz, tidak seorang pun akan hidup..."

Wajah Ubay bin Khalaf bertambah pucat dan berasa amat takut apabila teringatkan kata-kata Muhammad kepadanya di Mekah dulu. Ubay bin Khalaf yakin bahawa dia akan mati di tangan baginda.

"Andai kata Muhammad meludahi aku, nescaya habislah aku..." beritahu Ubay bin Khalaf.

Ubay bin Khalaf meninggal dunia semasa dalam perjalanan pulang ke Mekah akibat menderita melecet sedikit di leher kerana terkena rejaman lembing Rasulullah.

Thursday, 19 November 2009

MABRUK!

Salam selamat malam..huh bumi Malaysia pada hari ini telah menjadi huru-hara, kelam-kabut, kalut dan sebagainyalah gara-gara 1 peristiwa yang telah lama dinantikan menjelma juga akhirnya.

Seramai 500 000 lebih calon peperiksaan UPSR 2009 telah mendapat 'ganjaran' mereka pada hari ini. Ada yang sedih, ada yang suka, ada yang duka, ada yang ketawa..(ade ke?)hahah dan mcm2 ragam manusialah hari ni..Ana pun fenin lalat lah..pape pun SYABAS&TAHNIAH berjela-jela diucapkan kepada semua calon yang berjaya score straight A's..Congrats!Congrats!..

Sedikit nasihat dari kakak yang berpengalaman ni,

Kepada yang kurang bernasib baik, jangan resah, gelisah, kecewa, merana, meraung dengan hasil yang adik2 dapat na..UPSR ni baru 1 permulaan untuk adik2 semua sentiasa peka dan bertanggungjawab pada diri sendiri. Jangan lalai!..Lepas ni adik2 semua akan lalui satu kehidupan yang baru yang lebih susah dan mencabar dari apa yang adik2 alami sekarang.

Kepada yang berjaya pula, jangan lupa diri. Tak bermakna 5A UPSR, adik2 semua ni DIJAMIN dapat masuk universiti lepas SPM nanti. Sebab nak masuk U, we are NOT depends on your UPSR result. So, don't be 100% satisfied with what you've reached now.

Result UPSR ni hanya laku untuk layakkan diri ke MRSM @ SBP..

Anyway, mabruk lagi sekali kepada semua calon UPSR. For another stage, bittaufiq wannajah.

Oh ya, lupa pulak..kepada adik2 beragama Islam, sujud syukur jangan lupa ya. Kejayaan ni bukan datang dari diri sendiri tapi dari Allah Azza wajalla.

Sekian, wassalam.

warm regards..

Assalamualaikum..

Lama dah tak update blog nih sebab tak tau nak tulis pa daa..Jenuh gak pikiaq..Tak dapat2 ilham lagi pun..huhu..

Nak cerita skit nih. Tau dak aku tak lama dah kat....bukan kat dunia tapi kat rumah heheh..gurau jea..emm pasni aku sambung study lol takkan nak nganga ja kat rumah kan..kengkwn yang lain dah belajaq mana hala dah..aku kat rumah lagi..dah dekat setahun tuh..huih lama na..

ALHAMDULILLAH berkat kesabaran aku dan doa yang tak putus2 kpd Rabb, akhirnya aku dapat jugak kolej yang INSYAALLAH akan menjamin masa depan aku. Bukan senang tau zaman sekarang nih nak berjaya. Apa yang penting??bukan kerjasama tapi usaha+sabar+doa+tawakkal.

Masa depan bukanlah suatu perkara yang main2. Kita kena bijak dalam menentukan masa depan sebab sekarang ni belajar kat mana tuh tak penting asalkan habis belajar nanti terus dapat job. Tak semestinya belajar kat luar negara dapat menjamin masa depan dan tak semestinya juga belajar dalam negara dapat menjamin masa depan. Jadi kalau nak sambung belajar tu, fikir-fikirkan betul2 ya..fikir masak2..pastikan yang kita pilih tu ada job untuk sara hidup nih takkan la nak harap ibu bapa ja tanggung betui dak?

Saidina Ali pernah berkata : "Barangsiapa yang lambat berusaha maka keturunannya tidak akan maju"

Faham tak maksud kata2 beliau tu?kalau tak faham tanya na..

Oklah nak cerita sikit pasal kata2 Saidina Ali tadi. Semalam dengar kat radio ustaz explained, kalau kita dari keturunan yang kaya raya atau dalam erti lain golongan bangsawan, mak ayah
CEO ka,PM ka, Sultan ka, dan sekutu dengannya sebagai anak kita tak boleh nak hidup senang lenang atas harta ibu bapa 100%. Kot mana pun kita harus cari usaha sendiri, kerja dari hasil sendiri jangan mengharapkan kesenangan dari orang lain. Allah dah bagi sihat tubuh badan dan banyak lagi kemudahan(nikmat) so, kenapa kita perlu malas?Kemudahan atau nikmat Allah tu lah kita perlu gunakan sebaiknya di jalan yang membawa kebaikan serta keberkatan. Hidup ni untuk semata2 untuk mencari keredhaan Allah bukannya manusia jadi lakukanlah perkara yang mendatangkan keredhaan-Nya dan jangan kita lalai. Letakkanlah dunia ni ditangan kita tapi bukan dihati..tau! So latihlah diri kita sekarang dengan satu usaha yang membawa kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Usaha itu tak ubah seperti wang yang dapat membeli apa yang kita inginkan. Sebabnya jika kita tidak ada wang, jadi bagaimana kita nak beli sesuatu keperluan betul tak?takkan nak mencuri? Ketahuilah "Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu".

Daripada crita jadi tazkirah la pulak..ngee~..stop kat sini dulu na..nanti jumpa lagi INSYAALLAH..

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud :

"Janganlah kamu mengharapkan sesuatu yang berada dalam kekuasaan manusia"

sekian..wassalamualaikum warahmatullah hiwabarakatuh

Followers

Listen and Feel it :)